EKSOTISME MAKANAN INDONESIA

Suatu saat aku bengong liat sebentuk makanan aneh semacam kerupuk tapi berselimut gula caramel yang mengkristal. Semacam gambar inilah…

Kenalin ya… makanan ini  namanya ‘putihan’. Makanan asli dari daerah Trawas, Mojokerto, lereng gunung Welirang sono. Sebelumnya aku belum pernah liat yang beginian. Taunya pun karena dibawain oleh-oleh sama sepupu dari Trawas.

 

 

Kuamati sedemikian detailnya… makanan ini gimana ya cara bikinnya? Cetakannya kayak apa ya? Aku tebak, ahh… mungkin adonannya cair. Cara bikinnya semacam bikin krupuk kembang goyang. Aghh… dalam hati, niy makanan tradisonal berteknologi canggih. Cetakannya itu lho… Kebayang ribetnya sodara! Dipilin kayak korden. Hehe…

Aku pun nanya perihal cara bikinnya kepada sepupuku. Ternyata perkiraanku salah. Karena adonan kue ini tidak cair, melainkan pulen macam adonan donat. What?! Pasti ribet banget niy bikinnya…

Menurut sepupuku, ini bukan kripik atau krupuk. Karena sangat empuk kalau digigit. Klo temen-temen pernah makan bidaran, ya semacam itu lah rasanya, tapi ini manis. Terbuat dari adonan terigu, telur, dan gula. Kemudian dicetak. Cetakannya memang rumit. Tetep handmade oriented sebenernya walau ada cetakannya. Kemudian diangkat dari cetakan dan dibentuk melingkar. Jadi cetakannya tidak melingkar sebagaimana hasil akhirnya. Dimasukin ke minyak dingin, terus ke minyak panas. Aghhh… ribet deh ngebayanginnya!

Tidak puas memang kalau hanya mendengar cerita sepupuku. Tapi setidaknya sudah cukup memberi wawasan. Bener-bener deh Indonesia itu kaya kulinernya. Banyak banget kuliner yang aneh di Indonesia. Bahkan durian Indonesia masuk extreme culinary buat orang-orang manca.

Kadang kupikir, nenek moyang kita dahulu itu teknologi pangannya lebih maju dari bangsa laen. Klo orang-orang oriental bisanya bikin mie, maka nenek moyang kita sudah bias bikin onde-onde. Hehe… Ada juga makanan khas Surabaya, namanya kemping, semacam roti isi dengan taburan wijen. Dulunya dipake untuk bekal perang karena tahan lama dan mengenyangkan.

Apem, tau kan? Kalau jaman sekarang mah banyak banget alternative bahan kue yang dipake untuk membuat adonan kue ini mengembang. Semacam ragi instan, fermivan, dll. Tapi nenek moyang kita dulu Cuma pake tape. Dan itu ternyata amazing. Apem dengan tape lebih tahan lama. Kue ini akan tetap lembut teksturnya walau sudah 3 hari dibuat. Sedang apem dengan ragi instan atau baking soda, biasanya akan mengeras bila sudah lebih dari 3 hari. Hmmm… ini hasil eksperimen nenek moyang kita lho…

Teringat suatu subuh di Pasar Subuh, kawasan Senen, Jakarta Pusat. Seabrek-abrek orang jual jajanan mulai dari yang tradisional, fusion, sampai yang modern. Tapi memang jajanan khas Negara kita ini seabrek-abrek macamnya. Itu baru jajanan. Belum makanan-makanan utama. Udah gitu hamper semua amazing. Up to you, kalau karena gengsi dan life style lebih memilih makanan asing semacam pizza, fussily, burger, hot dog, dll. Tapi bener deh coba diitung dari sabang sampai merauke berapa banyak makanan asli Indonesia punya? Pun semuanya itu eksotis. Dari rasanya, cara buatnya, nilai sejarahnya, perkembangannya.

Onde-onde aja eksotis. Bagaimana wijen bias membalut onde-onde dengan sangat rapi seolah tertata? Kurang kerjaan kali klo wijen itu ditata satu per satu. Pun anda salah kalau hanya menaburkan saja wijennya, karena wijen tidak akan cantik membalut adonan tepungnya. Lantas bagaimana? Teknik ini sudah dipikirin nenek moyang kita. Canggih dan eksotis bukan? Emang sih bbrp makanan terkesan ribet. Misalnya nopia. Tapi tetep aja eksotis bukan?

So… lestarikan kuliner bangsa kita. Eksotis, boy! Jangan karena gengsi anda lebih memilih pancake daripada pukis. Padahal…. Cara buatnya 90% sama. Hanya beda bentuk dan tradisi cara memakannya. Bisa tidak bila pukis kita namakan saja pancake Indonesia? Hehe…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s